Ambon Manise… I miss u

Yogyakarta hari ini ceraah..

Tapi gw lagi gak mo cerita soal kota tercinta yang satu ini, tapi tentang kota tercinta yang satu lagi. Kota kelahiran gw, Ambon maniseee yang manisnya kayak gw. wkwkwk.

Udah pada makan belom? Ayo ayo makan duluu, jangan biarkan maag mengalahkan kita. loh? Eh, liat deh paket makan gw hari ini. Hihihi. Subo Diamond yang diproduksi oleh salah satu tempat makan favorit gw di Jogja BEE’S…

Eh ya, Assalamu’alaikum…

Postingan ini tercipta setelah gw liat tayangan Celebrity on Vacation edisi minggu ini. Sebenernya gw gak tau kalo ada acara ini, secara gw serius nonton power rangers di Indosiar gitu. Trus karena kebetulan lagi ditelfon ndut, dia tiba-tiba tereak:

Ndut: “Udul uduulllll.. Liat Trans tivi cepat..”

Gw  : “Gak ah, orang lagi liat power rangers jeh”

Ndut: “Cepetaaann.. Ada Ambon.. aq mau nanya-nanya..”

Secepat kilat gw pindah ke Trans Tivi. Dan bener aja GW KANGEN SAMA AMBON, ada si Fitri Tropica dan rekan sedang mencoba masakan khas Ambon yang namanya PAPEDA.. Kata si ndut makanan ini terlihat seperti  ingusss (maap).. ihhh, kurang ajarrr, bentuknya lebih pas dibilang kayak Lem. Rasanya maknyuss tauu, apalagi kalo dimakan dengan siraman kuah ikan kuning bikinan mami. Uhhhh, Papi dan orang serumah doyaaann. Abis itu si Fitrop maen ke pintu kota, ah ya Allah terakhir gw ke tempat ini pas gw SMP. Si ndut yang juga lagi nonton bilang kalo tempatnya bagus. Yaiyalahhh, kalo kata orang sih, kalo ke Ambon tapi gak ke pintu kota belum afdholl. Sayangnya, gw telat, acaranya udah di penghujung. Hmm, dan tiba-tiba gw kangen berat pengen pulang ke Ambon.

Mau ceritaaa, soal tempat favorit gw di kota Ambon manise.

1. AER PANAS HATUASA, TULEHU (air panas)

Yang satu ini nempatin posisi teratas versi gw. Lokasinya di daerah Tulehu, sekitar satu setengah jam dari rumah gw di pusat kota. Aer panas atau air panas adalah sumber mata air alami, yang panas. Keluarga gw suka banget ke tempat ini, karena berendam di pemandian ini bisa bikin badan seger. Dulu sih akses ke tempat ini agak sulit, karena terletk di dalam hutan. Tapi pas tahun lalu gw mudik, ternyata sudah dibuatkan jalan yang lebih mulus dan mudah untuk mencapai sumber air panas.

2. Natsepa Beach


Pantai Natsepa sama jauhnya dari rumah gw. Hehehe. Untuk mencapainya butuh waktu sekitar satu jam perjalanan. Pantainya bersih, dan lautnya cukup ramah untuk segala usia kalo mau berenang. Dulu sebelum kerusuhan Ambon, pantai ini selalu jadi pilihan rekreasi tiap weekend.  Sayangnya, ketika konflik Ambon tahun 97 kemaren, untuk gw yang muslim agak kesulitan untuk berekreasi disini. Tapi Alhamdulillah, sekarang mah udah normal lagi. Andalah pantai ini tentu saja Rujak Natsepa. Hmm kangeennn

3. Liang Beach

Namanya juga Maluku, Pantai jadi salah satu tempat wisata andalan. Liang beach lokasinya juga di area yang sejalur dengan Natsepa dan aer panas. Yang ini agak jauuh dikit. Tahun-tahun terkahir ini pantai Liang semakin ramai, kalo boleh bicara jujur, waktu kerusuhan dulu hanya pantai ini yang bisa diakses sama orang Muslim, sehingga sempat muncul anggapan kalo pantai Natsepa punya orang Nasrani, sedangkan Pantai Liang buat orang Islam, But well, udah lewat yang kek gitu-gitu, sekarang pantai Liang bebas diakses siapa aja. Psst, tau gak sih, karena temen gw ada yang berasal dari daerah Liang, kita kalo ke pantai ini suka free  biaya masuk,. wkwkwkwkwkwkw.

4. Pintu Kota

Oh gawd~ Kalo inget pintu kota inget sama masa kecil dan teman-teman di rumah pertama gw, yang kebakar karena konflik (T.T) Dulu pertama kali ke pintu sama temen-temen sekompleks. Pintu kota terletak di desa Airlow, Ambon. Kalo dari rumah gw, sekitar 30-45 menit. Nyampe sana, nggak bakal nyesel dah..

5. Baguala Beach

Another beach in Moluca island, pantai yang satu ini kerennya gak ketulungan. Kalo sepengamatan gw sih, tempat ini lebih ke resort gitu. Kalo pengunjung gak mau berengang di pantainya karena takut item, boleh memilih alternatiof kolam renang yang tersedia dengan variasi kedalaman, jadi adek-adek babyy juga bisa ikutan berenang.

6. Toko Besi Putih

Tempat wajib! Disini dijual cinderamata khas Maluku yaitu besi putih. Besi putih khas Ambon ini the best deh, tak lekang dimakan waktu, secara ya besi putih asli gak kenal yang namanya karatan. Yiup, gw inget dulu diajarin sama kakak cowok cara mengetahui besi putih asli atau gak, Simply.. dia ngebakar besi putihnya dan fiolllaaaaaa, gk ada terjadi apa-apa, tetep putih dan cling.. kekekeke. Selain besi putih, di toko-toko sperti ini juga biasa dijual minyak kayu putih. Minyak kayu putih asli Ambon panasnya mantabhh loh..

7. Pattimura Park

Last, Pattimura park. Seperti Alun-alun kota gitu deh. Tempatnya tentu saja di pusat kota, sebenernya tempat ini baru dipugar tahun-tahun belakangan ini, dulunya cuma ada lapangan merdeka sama kantor Gubernur Maluku doang. Tapi sekarang, udah ada tamannya juga. Pas pulang kemaren, gw sempet maen dan nongkrong disana. hihi. Oia disini juga ada patung Pattimura yang bisa dibilang salah satu trademark-nya kota Ambon.

Huwaaaah.. sekian.. Di AMbon masih banyak loh tempat-tempat indah, tapi kalo favorit gw ya tujuh diatas itu.. Hiksss, PENGEN PULANG KAMPUAAANGG~

credit to: siapaindra.wordpress.com

Ngeliat Gambar ini makin kangen pengen pulang.. Jalan yang hampir tiap hari gw lewati kalo lagi di rumah.. hIkssss

51 thoughts on “Ambon Manise… I miss u

  1. Ambon manise emang exotic ….🙂
    pengen banget kesana tp belum kesampaian… hikss hikss…

    fiya… blognya dah aq save cuma belum kepublish ke linkku…hehehe..
    nih baru bisa online🙂
    tetap sahabat ya🙂

  2. bagus ya pantainya,semoga saya bisa kesana suatu hari nanti… saat ini teman2 kantor lagi pada ke gorontalo dan sekitarnya untuk tour ke kota2 besar,sayang saya gak ikut huhuhu… mudah2an suatu hari nanti jika Allah mengijinkan,amin ya rabb

  3. Hey, aku lebih tertarik ke pantainya….😀
    Pernah liat juga di Metro TV lupa nama acaranya apa, ada batuan bentuknya kayaknya pintu.. unik! ^_^ Itu pas air surut ya? Kalo pasang, kelihatan ga?

  4. wah menu makannya sangat menggugah selera .:mrgreen:

    saya juga punya beberapa sahabat surat menyurat dari ambon, dan memang disana tempatnya indah, eksotis, apalagi kalau sedang tidak terjadi konflik, semoga tidak akan terjadi lagi. semoga suatu saat saya bisa berkunjung ke Indonesia bagian Timur semisal, ambon, biak, ternate, ujung pandang, manado, dll .

  5. saia punya temen dokter di buru. dia lahir leihitu tapi kuliah di surabaya. jauh ga ya buru, leihitu dari ambon? btw saia juga pernah bertugas sebagai di ternate sebagai dokter. enak memang di sono…pengen ke sana lagi (ke buru maksudnya) hihi…

  6. kebetulan yang mengasyikan… saya baca postingan ini sambil makan pisang ambon fiy. hehe…

    btw, itu pintu kota tempatnya eksotis banget ya?? kapan y sy bisa kesana.

  7. Emang Markotob.Pantai di ambon memang tiada duanya.apalagi teringat waktu dulu masih kecil….Jadi pingin Liburan Brurrr….

  8. makananya udah tak makan,tempatnya udah tak kunjungin semua,indah,,,besi putih dah tak beli,,,dan kali aja penulis lupa akan mutiara yang kwlitasnya cluoooong mantap2..amQ

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s