My Name is Khan

Yogyakarta lagi mendung..

Eh My name is Fiya bukan Khan..  I’m proud to be a Moslem and I’m not a terorist! hehehe

Assalamu’alaikum

Hiyaaaaaaaahhhhh~ Maafin gw keseringan posting akhir-akhir ini, hihi so many things to share. Termasuk yang satu ini. Sudah lama sekali sejak kelas 6 SD (kalo gak salah inget) gak nangis bombai gara-gara film India. Yesterday I did it again, after so many years (boleh bilang lebaaaayyyy). Gw nangis bombay gara-gara nonton MY NAME IS KHAN dan well Shahruk Khan kudu tanggung jawab udah bikin gw nangis bombai (ngareeep). Kalo Shahruk Khan gak mau, si pemeran Sameer juga boleh, ntar kalo udah gede gw jadiin calon suami. hihi.

Well, back to the topic.. Baru kemaren nonton? Iyah baru kemaren sempet nonton, payah banget gw emang. Alesannya selain sibuk sama urusan tugas akhir itu, juga karena gw pada dasarnya gak suka nonton di bioskop. Tapi gara-gara diomongin semua temen tentang MY NAME IS KHAN. Jadi penasaran pengen liat, untungnya antrian udah gk sepanjang pas pertama diputer.Tapi tau gak sih? Kalo di Empire XXI Jogja, meski keliatannya gak lagi ada antrian panjang, ternyata MY NAME IS KHAN masih bikin ruang bioskop penuh. Bahkan untuk pemutaran jam 9 malam. Ckckckck.

Daaaaaaaannn, ketika film mulai diputar baru di menit awal GW UDAH MEWEK saudara-saudaraa.. Malu gw segitu cengengnya.. Maklum di scene-scene awal nyeritain masa kecilnya si Khan bareng sama ibunya (Kinda remind me of my mom.. hiksss)

MY NAME IS KHAN yang dirilis serentak di dunia pada tanggal 12 februari 2010 bercerita tentang seorang anak India bernama Rizvan Khan (Shahruk Khan) yang mengidap syndrom yang membuatnya istimewa dan berbeda dengan anak-anak lain (semacam autis kali ya?), dia mengatakan nama syndrom yang dia idap adalah asperges syndrom. Masa kecilnya lebih banyak dihabiskan dengan sang Ibu, yang menanamkan banyak nilai-nilai kemanusiaan pada Khan (Zarina Wahab) dan adiknya. Khan takut pada warna kuning dan suara bising, hal ini membuatnya sering terlihat aneh. Meskipun demikian, kemampuannya di bidang akademis patut diacungi jempol. Menginjak usia dewasa, Khan kehilangan sang ibu, ini yang kemudian membawanya pindah ke Amerika mengikuti sang adik yang telah lebih dulu menetap disana. Di Amerika, Khan bertemu dengan seorang janda satu anak, Mandira (Kajol). Kepolosan Khan, membuat Mandira jatuh hati, apalagi anaknya, Sameer ( Yuvaan Makaar) bisa dengan mudah akrab dengan Khan. Keduanya kemudian menikah dengan latar belakang agama yang berbeda (Islam dan Hindu). Setelah menikah, Mandira dan Sameer memakai nama belakang KHAN. Konflik sesungguhnya baru dimulai saat peristiwa 9/11 terjadi. Beragam sentimen negatif terhadap umat muslim di Amerika pasca peristiwa 9/11 turut menyeret Khan dan keluarga kecilnya. Sebuah bentuk Anti-Islam yang kemudian membuat Sam terbunuh. Mandira menyalahkan Khan dengan berkata “My baby died because his name was Khan”. Dalam keadaan emosi Mandira mengusir Khan dan menyuruh Khan mencari President Amerika dan membuktikan pada Amerika bahwa Khan yang seorang muslim bukanlah terorist. Melewati berbagai rintangan baik dari warga Kristen Amerika hingga sesama Muslim, pada akhirnya Khan berhasil menemui presiden terpilih Amerika, Barrack Obama (Christoper B. Duncan) dan mengatakan apa yang pernah diminta Mandira “MY NAME IS KHAN AND I’M NOT A TERORRIST“. Meski didalamnya ada isu terorisme yang disinggung, si Sutradara Karan Johar bilang kalo film ini adalah film keluarga dan bukan film tentang terorisme.

Kiyyaaaa, dodol banget review ge diatas, dasar yah gw ni, anak komunikasi yang gak jago nulis review film, hah ya sutralaah. Hmm, guess what? Banyak banget pelajaran yang gw dapet dari film yang satu ini, lebih dari sekedar film yang menceritakan tentang orang ISLAM di mata dunia khususnya Amerika. Lebih dari sekedar hubungan Islam dan terorist. Islam dan Amerika atau apapun itu. Film ini beneran film keluarga yang ngasih banyak pelajaran tentang kasih sayang dalam ranah universal.

-gw belajar bahwa AGAMA BUKANLAH PEMBEDA. Ada satu kalimat nasehat yang diucapin ibu Khan di awal film yang gw catet banget “There’s only two kind of insan. The good one and the bad one. The good one always do good things, and the bad ones do bad things.” Bahwa yang membedakan manusia di muka bumi ini hanyalah perbuatan mereka, baik atau buruk,  bukan agama, bahasa atau suku. Gw beneran suka pas sang ibu ngasih tawu Khan dengan gambar seadanya tapi ngena banget. Uhhhh, one of my favorite scene.

-gw belajar bahwa menunjukkan rasa cinta kita ke Allah SWT tidak dengan cara menyakiti orang lain yang gak berdosa, mengatasnamakan Jihad yang sebenarnya bukanlah the real Jihad.

-gw belajar untuk berbuat baik sama orang lain tanpa pandang bulu (lagiaan gak enak juga mandang bulu). Bahwa Muslim yang baik adalah dia yang selalu menolong tanpa ngeliat latar belakang orang yang kita bantu.

-Gw jadi makin setuju kalo anak autis itu emang beneran unik, mm sebenernya gw bingung sebenernya tokoh Khan autis atau gimana. Mereka cuma butuh dimengerti, dideketinnya dengan kasih sayang. Ih yang paling bikin gw amazed, mereka kayaknya bisa jauh lebih pinter dari kita yang normal deh. Bahwa mereka bisa melakukan banyak hal cemerlang, mungkin gak sehebat apa yang dilakukan seorang Khan di film, but still they can do great things.

-Daaaannn, gw belajar bahwa Muslim yang baik itu adalah yang SELALU MENEPATI JANJI. See, semua yang dialami Khan, segala petualangan hebatnya cuma berdasar janjinya pada sang istri. Dia tipikal orang yang SELALU menepati janji. Oh Gawd, sindiran buat gw.. Keren dah..

Meskipun demikian, tetep lah ya ada beberapa hal yang menurut gw rada-rada gimana gitu. Di salah satu scene, saat Khan mengunjungi Wihelmina, Georgia, Khan berada di dalam gereja termasuk bernyanyi bersama, nnnggg… Ntah lah yah, cuma menurut gw agak gimana gitu, Tapi gw rasa pesan di scene itu lebih kepada ingin menujukkan bahwa there’s no difference between human except the good and bad things they did. Bahwa agama seharusnya gak menciptakan jarak dan memisahkan manusia. gitu kali ya? Well, bagian terakhir film ini juga RADA LEBAY kalo menurut gw, apalagi pas seorang Khan mampu balik ke Wihelmina, Georgia sendirian ditengah bencana badai dan banjir dan sampai dengan selamat. Gw bukannya nangis malah ngakak. Oh Gawd, Lebaaayyy bagian akhirnya. Eh trus ni ya, tumben-tumbenan Polisinya gak dateng terlambat, kayak film India kebanyakan, mungkin karena polisi Barat kali yah, jadi tepat waktu. Tapi teteppppp~ THUMBS UP for MY NAME IS KHAN!

Udahan ah.. Semua yang gw tulis diatas cuma pendapat gw kok.. hehehe.. SEMANGAT SEMANGAT!!!

PS:

1.Tokoh Khan kok rada mirip sama karakter Rowan Atkinson di Mr. Bean yah? Gara-gara India dijajah Inggris nih jangan-jangan..  Uppppppssss.. ekekekekekekeke…

2.  Gw jatuh cinta sama si pemeran Sameer, Yusvan Makaar.. Cakkeeeppp banget dedekna… Cri gambarnya dia susah amiirr

3. Ost. Film my Name is Khan yang TERE NAINA yang dinyanyikan sama Shankar Madevan Baguss (Oh no no.. boliii churiyaaaa… XD)

^_^

68 thoughts on “My Name is Khan

  1. filmnya bagus sih. tapi ada beberapa bagian yang kurang saya suka. waktu rizwan nyanyi nyanyi bareng di gereja. bukan saya SARA tapi kalo di terjemahin itu sama aja si rizwan anggap semua agama sama. but overall filmnya bagus koq

  2. “There’s only two kind of insan. The good one and the bad one. The good one always do good things, and the bad ones do bad things.” i love this word…
    bener banget fiya kenapa ada agama kalau akhirnya buat saling bunuh padahan semua agama ngajarin kebaikan🙂

    wah nie film ane udah diberi tau temen ane waktu kapan yang lalu dasar ane udah planning banyak download eh ni film malah belum ke download emang keren katanya yang udah pada nonton….(jadi kepingin berat setelah baca, tanggung jawab lu fiya ahahahhahhahah)

    sama nich giy sibuk ma tugas akhir tapi blogging tetap berjalan heheheh
    karena udah comment n ane liat nie blog nie ane masukun di
    [friendship makes me better…]
    scrol bagian kanan blog ane…
    cek aja dech setip postingan baru blog ini ntr bisa dibaca temen2 ane…

    kalu berkenan sih bisa masuk ke temen setia fiya… heheheh
    biar ane muncul juga disini[jujur bukan minta balas bude hahahha ane ga maksa kok :)]
    salam persahabatan fiya🙂

  3. mbah masih nonton cd 1, cd 2 masih belum selesai, maklum download-an…ya betul inggris banget, emank india kan negara boneka inggris, sampe sekarang…

    bener ga??

  4. ak sendiri belum nonton tapi udah buanyak sekalehh baca repost nya, dan kalo soal cinta. ada kuwot dipomatis dari khairil gbran

    “I love you when you bow in your mosque, kneel in your temple, pray in your church. For you and I are sons of one religion, and it is the spirit”

    anw, link nya ntr dipasang di ruah baru gw aja ya,

    catch ya there

    1 april😉

  5. Minggu lalu, waktu saya liburan ke Jogja, sempat kepikiran untuk nonton bersama pacar di XXI. Tapi setelah saya perhatikan, kok durasi filmnya lama banget. Lagipula saya ndak terlalu suka film India. Akhirnya ndak jadi nonton, dan blum tertarik untuk menonton. Cukup baca blog kamu saja deh.

  6. Belom nonton nih filmnya, meski sudah banyak yang merekomendasikan buat nonton. Ada juga 3 idiots, udah nonton? Katannya bagus, tapi saya juga belom nonton.😛

  7. belum nonton.. hikss hikss..
    tapi emang ceritanya bagus banget …

    Kalo nanton film india jd ingat kakak lia disana.. suka banget india.. tuh dirumah VCD koleksinya dah satu lemari.. hehehe.. trus selalu sedia tissu disamping…

    jadi kangen kakak

  8. @septa : mana ada pilem india yang kagak ada nyanyinya?
    kalo narinya sich gtau lagi. hehe

    @fiya : ini review filem ini yg ketiga yang QK baca:mrgreen: gag suka nonton sich tapi reviewnya koq bikin penasaran yach😀

    HIDUP!!! ^_^

  9. *nyari emoticon jempol kayak d FB kok g ada y??*

    mau nge LIKE THIS ^_^

    diskusi:
    tp kalaw menurut aku, ada pemahaman yg g bs ku jadikan teladan.dalam hal ini tokoh pemeran utama,khan. dia memandang d dunia ini hanya ada 2 hal,baik & buruk. hal tersebut yg menjadikannya memutuskan untuk menikah dg seorang wanita yg beragama non muslim. sebenarnya oleh adiknya ia tak d restui. dg alasan, islam melarang menikah dg beda keyakinan. namun khan tak merespon sikap adiknya, dg alasan atas keyakinan yg d yakininya.

    dan sekali lag, ini versi aku🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s