lebih dari SATU JAM yuk

Yogyakarta..

Laghi ujan deras nih..

uhuhuhuk.. *agak batuk gw
Assalamu’alaikum

kata ‘Earth hour’ sedang panas-panasnya dibicarakan akhir-akhir ini, gak lain karena tanggal 27 kemaren da kampanye mengenai hal ini, himbauan datang untuk seluruh penghuni bumi yang menggunakan listrik untuk mematikan lampunya  SATU JAM SAJA (udah kayak lagunya Audi aja ni ya.. ) antara pukul 20.30-21.30.. Beragam poster dan brosur tersebar untuk mendukung aksi penyelamatan untuk bumi ini, termasuk iklan di tivi yang talentnya gak lain gak bukan para selebritis Indonesia. Hmm, bagus banget sih tapi gw kok rada sayang yah sama himbauannya. Kenapa cuma SATU JAM? Kenapa cuma dihimbau untuk mematikan lampu pas tanggal 27 ajah? Mestinya promosi yang besar-besaran itu sekalian dimanfaatin buat ngajak seluruh masyarakat utamanya yang di Indonesia untuk menyelamatkan bumi  setiap hari, gak hanya satu jam saja di tanggal 27. Sama aja meski aksi sehari itu membawa kebaikan hebat bagi bumi, apalah artinya kalo hari-hari berikut pemborosan dilakukan lagi? Atau mungkin ada pesan tersembunyi kali ya, dan masyarakat diminta paham sendiri untuk seterusnya menghemat pemakaian listrik untuk kebaikan bumi. Well, gw sih ngarepnya pesan kemaren ditambahin embel-embel buat ngajak orang peduli bumi mulai sekarang dan seterusnya, biar lebih nampol lagi gitu kalo mau ngajak masyarakat mengubah kebiasaan untuk bumi. Hiihi.. it is just my opinion.

Mmmm, gw ikutan loh.. Bahkan jauh sebelum dihimbau. Dudul-dudul gini gw termasuk salah satu orang yang sayang sama bumi dan aktif merubah kebiasaan untuk kebaikan bumi. Ada kaitannya kan seua ni sama global warming? Gw udah mulai melek sama yang namanya “GLOBAL WARMING EFFECTS” sekitar semester dua kuliah. Dua atau tiga tahun lalu gitu deh (Yahhhh, berasa tua dah gw). Masih baru ya, tapi lebih baik telat daripada gak sama sekali. Dulu suka banget baca woman magazines gitu, kebetulan didalamnya ada tulisan tentang global warming. Gw langsung ngeri ngeliat betapa alam telah dirusak oleh penghuninya sendiri, termasuk gw lah. Maka sejak waktu itu, gw niatin buat sedikit demi sedikit ngubah kebiasaan gw yang gak baik buat bumi.

Tau gak sih, beberapa kali tema global warming gw masukin dalam tugas kuliah. Tujuan gw selain buat dapet nilai, juga buat ngajak temen-temen kuliah melek sama global warming. Pas presntasi tugasnya itu gw bener-bener betingkah kayak aktifis global warming dah. hihi.

Salah satu tugas gw waktu itu disuruh bikin slide presentasi dengan tema bebas yang intinya mengajak orang untuk mengikuti apa yang kita tawarkan (ribett ngejelasinya euy). Semacam kampanye gitu deh. Daaaan, gw kampanye tentang kegiatan BIKE TO WORK, yang juga merupakan salah satu bentuk perubahan diri untuk lingkungan. Eh, gw dapet A loh. hihi.

Laen waktu, gw sama kelompok disuruh analisis mengenai program SOCIAL MARKETING yang ada di Indonesia(FYI, Program pemasaran sosial merupakan kegiatan pemasaran yang dialakukan untuk mempengaruhi perilaku masyarakat dan bukan semata-mata untuk kepentingan pemasar. Program ini berorientasi pada tujuan untuk mengarahkan masyarakat atau konsumen ke arah perubahan yang diinginkan. *Menurut catatan kuliah KAPITA SELEKTA KEHUMASAN gw nih*). Dan kami sekelompok bikin analisis soal TAS KANVASnya Carrefour, lagi-lagi ini adalah bentuk kepedulian terhadap dampak global warming. Sekali lagi, ini bukan hanya tentang masalah ngedapetin nilai, tapi disisi lain, gw sama temen-temen yang peduli, pengen ngajak yang belum ngeh untuk segera melek.

Gw gak hanya ngomong, tapi emang beneran menerapkan semua yang gw omongin. Kecuali untuk masalah BIKE TO WORK, eits, tak ada sepeda, kaki pun jadi. Jarak kos ke kampus lumayan deket, dan gw lebih milih jalan daripada berkendaraan (karena gw gk bisa juga) wkwkwkwkw.

Well, gw mau ngasih tau apa aja yang udah gw lakuin selama ini sebagai wujud cinta pada bumi dan bahwa gw peduli buat menyelamatkan bumi dari global warming:

1. Walk to work, heeheeheh..
gw ke kampus jalan kaki. Sehat buat gw dan baik buat bumi.

2. Mematikan Lampu
Gw matiin lampu mungkin ada lebih dari 16jam sehari. Untungnya gw gak takut gelap, kalo siang lampu gw matiin karena dapet cahaya matahari yang cukup, kalo malam misalkan gw nonton tivi, lampu gw matiin toh ada cahaya dari tivi. hihi. Kamar juga gw buka biar cahaya dari luar juga dapet. Dan pas tidur, otomatis lampu mati.

3. Mematikan listrik dari sumbernya
Terutama kalo gw keluar kamar. Kalo lagi di kamar, yang nyolok cuma kabel yang emang penting aja.

4. No AC!
hahahaha, ini sih karena gw gak mampu make AC di kamar kosan. hehehe. Alhamdulillah di rumah, ortu juga lebih milih kipas angin atau gak kipas alami.. hihi..

5. Tas Kanvas
Yup, gw punya loh. Sayangnya, tas gw masih agak kecil jadi ribet kalo belanja banyak. ah, nanti cari lagi yang lebih gede.

6. Nyuci manual
Yup, no mesin cuci. mending nyuci pake tangan dan dikeringkan alami. Di rumah gw kayak gitu loh.

Masih dikit yah,tapi setidaknya gw udah mulai. Bakalan keren banget, kalo ternyata yang ngunjungin blog ini juga ngelakuin banyak hal baek buat bumi. Nambah sama punya gw, jadi banyak deh usaha kita bersama. Mari matikan lampu lebih dari SATU JAM dan ubah kebiasaan yang gak baik untuk bumi kita. Ayo bikin bumi kita tersenyum~
^_^

Nyanyi dulu ah~

geregetan, jadinya gregetan
apa yang harus ku lakukan
geregetan duh aku geregetan
mungkinkah aku jatuh cinta

SEMANGAT!!

84 thoughts on “lebih dari SATU JAM yuk

  1. harusnya kita tidak hanya mematikan lampu pada saat earth hour saja
    menurut saya mending tidak usah ikut earth hour tapi dalam kehidupan sehari hari lebih peduli lingkungan. Daripada ikutan earth hour tapi setelah satu jam, ac nya di idupin lagi, tv nya di jalain lagi dll. Itu sama aja boong🙂

  2. wah rame ginian yah? hehe… sudah ikut setahun yang lalu, dan dianggap agak eror karena cuma satu kost2an yang mati lampu, sedangkan tetangga gak. hahaha.

  3. Saya yang termasuk ke dalam golongan skeptis terhadap acara itu. Kalo cuman 1 jam sih, menurut saya gak akan berpengaruh. Toh pembangkit listrik terus berjalan dan terus mengeluarkan polusi udara. Kalo soal mematikan listrik yang tidak terpakai, itu sih sudah jadi kebiasaan sejak saya kecil.😀 Terima kasih untuk ortu saya yg udah mengajarkan cara hidup hemat.🙂

  4. ‘Earth hour’ menurut ane sih sadar diri aja hehehe
    kalau tiapa tidur selau lampu dilatikan psti udah ngebantu kok
    itu sih pendapat ane
    tapi aku dukung banget
    selamatkan bumi
    kalau sempat main ke blog (dofollow blog) ane ya…
    nice to be friend
    salam kenal

  5. pas waktunya earth hour… Qk tidur mulai dari jam 8 malem…
    bangun” dah jam 4 pagi… jadi…
    lebih dari sejam kan ikutan earth hour nya qkqkqkkqkq😛

    HIDUP!!! ^_^

  6. Salam
    Bagus langkah-langkah kecilnya untuk mengurangi Global Warming. Kalau setiap orang bisa melakukannya pasti ada perubahan yang besar ya?

  7. sama nih….
    aku juga….tapi,
    1.aku ga mungkin brgkt kerja krn jarak jauh dan jalannya naik turun gt loh..hehehehe…😀
    2.berhubung aku penakut😦 ,so klo tidur ga pernah mau matikan lampu,kecuali mati lampu…hihihi..
    3.iya,kalau siang sih,pasti lampu dimatikan..karena ga fungsi..hehehe..
    4.klo dikamar lain pake AC,tp khusus dikamarku No AC…soale ga tahan.ntar jadi bengek…😦
    5.tas kanvas…wah,yang ini aku belum punya nih…pinjam donk..:D
    6.nah..klo cucian,aku emang suka nyuci pake tangan,selain ga boros listrik,bisa juga sambil olahraga,,,,hehehehe…

    eia,salam kenal ya fiya..:)
    jangan lupa kunjungi blogku ya..:)

  8. iyaa, kemaren cuma satu jam aja ga semua orang ngelakuin lho.
    bahkan di rumahku satu jalan se-gang gitu cuma rumahku doang yg matiin lampu.
    mestinya kerja sama dengan PLN untuk matiin lampu se-indonesia :p

  9. selamat pagi.

    kalo malam nonton TIVI, tapi matiin lampu, katanya bisa bikin rusak mata lho.

    gak usah ikutan earth hour, juga udah sering lampunya mati gara2 pemadaman bergilir dari PLN.

    terima kasih dan mohon maaf😮

  10. kalo disini bisa dikatakan gak pernah mati lampu fiya..🙂
    jadi pas earth hour terasa banget suasananya🙂. ..

    usaha yg mantap tuh termasuk nyuci manual.. aq juga sama.. wkekeke..
    tapi buat yg nonton tv sambil mati lampu kurang bagus loo.. merusak mata…
    tanya dokter dulu ahhhhh

  11. Kalau yang saya lakukan:

    – Ganti semua lampu bohlam menjadi lampu neon di rumah. Karena penghematannya besar sekali. Neon 13 watt itu seterang bohlam 60 watt. Di rumah saya ada 32 lampu. Kalau pakai bohlam, sudah 1920 watt. Tapi kalau pakai neon, hanya 416 watt. Penghematan = 1920 – 416 = -1504 watt. Wow!

    Tips untuk neon, kalau suka warna kuning, beli yang kuning saja. Saya kurang suka warna putih, kesannya seperti di kantor atau RS. Hahaha

    – Cabut adapter yang tidak dipakai. Karena skema rangkaian adapter itu terus menerus mengkonversi listrik sekalipun tidak dipakai.

  12. geregetan, jadinya gregetan
    apa yang harus ku lakukan
    geregetan duh aku geregetan
    mungkinkah aku jatuh cinta

    jadi ikut gregetan ,,, eh, maksudne ikut mendukung …😀

    salam CeLoTeh …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s